Posted by martsarada • 22-08-2019 05:12 • muara bungo, Jambi

mulai terbuka part 2







nama anak oom nya Diana adalah wawan, Diana bilang wawan sudah dari sma pindah ke padang untung sekolah, beruntung bagi ku karna dia bisa menemani ku besok untuk berurusan dengan anak tersebut, jujur aku sangad takut akan hal-hal berbau mistis, namun aku harus melatih diri dari sekarang.

Sufqi : yaudah om kalo gitu kami izin pulang dulu ya om
oom : oh iya iya, Diana nanti sampein salam om sama papa kamu ya
Diana : iya om, aman lah pokoknya.

akhirnya kami pulang, tapi untuk malam ini aku meminta Diana untuk menemani ku dirumah, orang tua Diana membolehkan karna emang ddari kecil Diana sudah sering berada dirumahku semalaman.
sore haripun berlalu sampailah dimana waktu-waktu yang aku takutkan datang, yaa hari sudah mulai gelap, Diana dan Sufqi hanya mengobrol dan nonton tv sampai waktu tidur, Sufqi tidur dimakarnya sendiri dan Diana tidur dikamar sebelahnya.
saat pagi hari tiba Sufqi sangat takut dan berteriak.
Sufqi : Aaaaaahhhhh
(Diana tersontak bangun dan langung berlari ke kamar Sufqi)
Diana : kenapa Suf?
Sufqi : Di, tadi di atas aku ada potong Di, bisa-bisa jantungan aku kalau tiap hari gini Di.
Diana : ya ampun Suf, baca do'a Suf, gapapa aku kan ada
Sufqi : iya kamu ada, tapi besok besok kamu ga mungin tidur disini terus.
Diana : iya makanya hari ini kamu harus kuat, harus bisa tahan dengan apa yang bisa kamu liat, oom aku juga bilang kalau masih awal-awal gini emang sering digituin, katanya buat kamu jadi terbiasa dan ga takut lagi.
Sufqi : kamu enak, aku harus terbiasa duu dengan hal hal begini,
Diana : iya makanya kalau ada apa-apa kamu langsung telfon aku ya
Sufqi : hadeh hmmmhh, iya deh iya, kemana lagi aku kalau bukan ke kamu
Diana : hehe iya kan cuma ada aku yg deket sama kamu
Sufqi : ketawa lagi, udah gih mandi sana, kita harus ke kampus selesaiin masalah anak itu
Diana : okedeh sayang

setelah selesai mandi mereka langsung pergi ke kampus, didepan gerbang kampus sudah ada soarang laki-laki, itu adalah wawan.

wawan : eh Di apa kabar?
Diana : baik kok aku, kamu?
wawan : aku baik juga, eh ini Sufqi kan?
Sufqi : iya, kamu tau dari oom ya?
wawan : iya papa aku udah cerita tadi malam, katanya aku disuruh bantu kamu
Sufqi : eh iya, makasih ya udah mau bantu aku ya.
wawan : santai aja, bukan kali ini aja tpi kalau besok-besok mau minta bantu aku lagi, aku siap kok. yaudah aku udah tau ceritanya, aku juga udah liat anak kecil yg kamu liat waktu itu, aku liat dia dibawah pohon itu.
Sufqi : eh iya, dia kemaren kaya minta bantuan ke aku, tapi aku langsung pulang karna takut.
wawan : yaudah,kali ini ada aku yang bantu kamu jadi tenang aja.

mereka akhirnya pergi menemui anak kecil tersebut, tidak seperti sebelumnya kali ini anak tersebut langsung menunjukan wujud aslinya, Sufqi tentu takut namun wawan sudah terbiasa dan wawan kali ini yang akan bertanya.

wawan : dek, adek kemaren minta tolong ke kakak ini ya?
Roni : iya, aku cuma minta tolong mencari mama
wawan : Suf, kamu kenal mama nya?
Sufqi : ga kenal, katanya mamamnya juga kuliah disini
wawan : oh gitu ya, dek adek bisa ceritain ciri-ciri mama adek gimana? mama adek masuk ke kelas mana?
Roni : mama itu masuk ke gedung itu (nunjuk ke gedung tempat kelas Sufqi dan diana) tapi mama ga keluar-keluar lagi, aku nunggu disini
wawan : Suf, kamu dengar kan? kamu kenal mama anak ini?
Sufqi : ga kenal, tpi itu gedung kelas aku, dan cewe-cewe disana ga ada yang udah punya anak
Diana : iya angkatan aku juga ga ada yang punya anak
wawan : trus mama anak ini siapa?
Sufqi : mending kita tanya aja ke satpam, dia biasanya tau semua gosip-gosip yang ada di kampus ini.
wawan : yaudah, dek kakak mau bantu tapi kamu tunggu disini ya, jangan ganggu orang yang lewat
Roni : iya kak

akhirnya mereka ke pos untuk mencari satpam, namun satpam yang dimaksud sedang tidak bertugas, mereka akhirnya ke perpustakaan karna biasanya disanalah semua informasi tentang kampus bukan dibuku namun di orang orang yang sering menggosip disana.
akhirnya, di perpustakaan ada yang bisa memberikan informasi, namanya Dewi anak anak yang serba tau tentang kampus dan pelajaran.

Sufqi : eh Wi, kami boleh nanya ga?
Dewi : nanya apa?
Sufqi : kamu tau cewe yang ngampus disini tapi udah punya anak?
Dewi : tau, alumni kan udah banyak yang punya anak
Sufqi : yaampun Wi, yang masih kuliah disini Wi, ada ga?
Dewi : ada sih, tapi..
Sufqi : tapi kenapa? kamu kenal sama dia?
Dewi : aku ga kenal, tapi aku tau tentang dia
Sufqi : yaudah, kamu kasih tau namanya biar kita yang cari sendiri
Dewi : tappi Suf, dia tuh udah meninggal, 4 tahun yang lalu, ida adalah siswi semester akhir, aku diceritain sama temen angkatanya
Sufqi : hah? seriusan Wi? yaampun pantesan
Dewi : kamu kenapa sih?
Sufqi : gapapa Wi, siapa namanya wi?
Dewi : namanya martini wulandari
Sufqi : makasih ya Wi
Dewi : iya sama-sama

akhirnya mereka mencari tau tentang perempuan yang bernama mrtini wulandari tersebut, betul saja semua orang yang mereka tanya semuanya menjawab hal yang sama seperti yang dikatakan Dewi bahwa martini sudah menginggal.
entah kebetulan atau apa wawan melihat sesosok perempuan di depan puntu kantin.

wawan : Suf, itu ada perempuan suf, kayanya dia yang kita cari deh Suf
Sufqi : yang bener? kalau iya kali ini biar aku yang bicara supaya aku besok-besok bisa menghadapi hal-hal kaya gini
wawan : yaudah aku sama Diana temenin kamu aja

hanya berjalan beberapa langkah sesosok perempuan itu menghilang kedalam tembok, mereka kaget dan melihat sekitar namun perempuan itu tidak ada, 15 detik berselang perempuan tersebut tiba-tiba muncul dihadapan mereka

Martini : kalian bisa melihatku?

mereka semua kaget kecuali Diana yang tidak memliki kemampuan yang sama

Diana : kenapa sih kalian?
Sufqi : Di, maritini ada didepan kita

Diana pun sontak kaget dan mengambil langkah sedikit kebelakang

Sufqi : iya kami bisa melihatmu
Martini : pasti kalian bisa membantu ku.
Sufqi : apa yang bisa kami bantu?
Martini : kalian mencari ku pasti kaliant tau tentang keberadaan anak ku
Sufqi : iya kami tau anakmu
Martini : apakah dia sudah besar?
Sufqi : tidak, anakmu juga sudah sepertimu
martini : maksudmu anak ku sudah mati?
Sufqi : iya

mendengar jawaban Sufqi, martini langsung marah dan hawa disekitar mereka langsung menjadi panas, tidak hanya wawan dan Sufqi yang merasakan, diana juga merakasan hal yang sama, mulai dari hawa yang berubah disambung dengan Martini memperlihatkan wujud aslinya yang hancur keteika ia mati.

Sufqi : tenang anak kamu minta tolong ke kami supaya kami mencarimu, anakmu ingin bertemu denganmu, anakmu juga belum tau kamu sudah meninggal
Martini : (dengan nada yang cukup keras) Dimana anak ku?
Sufqi : anakmu ada dibwah pohon didekat lapangan

mendengar itu martini langung melayang keluar gedung dan langsung ke lapangan yang ada pohon, Sufqi wawan dan Diana langung ke lapangan juga, mereka melihat pertemuan anak dan ibu yang sudah tidak dalam bentuk manusia lagi.
setelah sekitar 10menitan mereka melihat dari jauh, akhirnya Maritini dan Roni melihat ke arah mereka dengan bentuk yang sangat manusia, melambaikan tangan ke arah mereka, kemudian menghilang entah kemana.

wawan : Suf, kamu bersahil menolong mereka
Sufqi : kita, bukan aku
wawan : iya kita

akhirnya mereka pulang dengan lega, wawan kembali kerumahnya dan Diana diantar kembali ke rumahnya oleh Sufqi, Sufqi kembali kerumah dan beristirahat, sore hari pun berlalu tiba lah masa dimana hari mulai gelap Sufqi menonton tv namun tiba-tiba mati lampu, sekitar 3 detik lampu kembali menyala namun Sufqi tidak sendiri ada mereka yang tiba-tiba ada dirumah Sufqi memandangi Sufqi.

END OF PART 2
martsarada , Silent reader
22-08-2019 05:15
Follow IG : @martsarada