Cerita ini masuk dalam category arsip
Posted by #Anonymous • 08-01-2016 19:38 • pekanbaru, Riau

si mata merah di kost q




Haloo.. Nama q zii. Q member baru disini. Sedikit cerita, q mou nyeritain pengalaman q waktu magang dulu. Q sekolah di sebuah SMK jurusan teknologi komunikasi & jaringan (tkj). Waktu itu aq bersama 2 teman q yg bernama rindi & sonia cari kost'an sendiri buat penginapan selama 6 bulan kami magang. Aq & rindi kebagian magang dalam 1 perusahaan yaitu PT.Riau Airlanes, sedangkan teman q sonia magang di Pengadilan Tinggi Pekanbaru.
Beruntungnya kami karena dapat kost yang dekat dg perusahaan tempat kami magang apalagi dg harga sewa yg terjangkau. Sedikt deskripsi ttg bangunan kost q itu, kost q itu adalah bangunan ruko gandeng 4 dan tiap ruko terdiri dari 3 lantai. Lantai pertama kost q berfungsi sbg rumah makan milik ibu kost, lantai kedua adalah kamar khusus ibu kost, & lantai ketiga itulah jejeran kamar kost. Dari sekitar 5 kamar yg ada hanya 2 kamar yg ditempati. Kebayang donk gimana sepinya kalo pas di kost, apalagi malam hari.
Langsung jha lh ke cerita seremnya, kebiasaan dua teman q tu kalo pulang magang pukul 5 sore pasti tidur dulu. Nanti tengah malam baru mereka mandi dan makan (jorok yah? Hahaha), kalo aq sih mandi, makan, telfonan ma pacar sbentar baru tidur.
Setelah sekitar 5 bulan hari" normal kami jalani, pada satu bulan terakhir kami magang barulah kami merasakan keanehan di kost kami. Dari kami menyadari bahwa ibu kost bersikap pendiam & misterius. Kami ga prnah tau keluarga atau anaknya entah dimana, lalu tentang orang yang ng'kost di ujung kamar koq adanya cuma malam hari. Kami ga pernah tau orangnya kerja dimana & kapan pulang perginya, & yang paling membuat seram adalah suara" serta penampakan yang paling sering kami dengar & lihat. Tiap malam pasti selalu terdengar suara seperti dinding tembok kamar yang ditendang". Bakk bukk bakk bukk. Kami pernah mencari asal suara dg memeriksa kamar" kosong satu persatu pi nyatanya ga ada apa". Kamar" itu memang benar" kosong dan gelap, sampe skarang kami belum tau tu suara apa. Lalu tentang penampakan, entah mengapa tiap melewati lantai 2 yang ada kamar ibu kost pasti terasa seram & ngeri. Bukan hanya karna ruangan tsb tidak diberi lampu & jendela, tapi memang hawanya bikin bulu merinding. Lalu cerita teman" q bahwa mereka sering ngeliat sekelebat sosok dibelakang mereka atau sedang duduk di tangga. Waduhh... Untung q ga pernah liat. Yang paling seram adlh cerita sonia. Dy cerita ini waktu kami udah pulang ke kampung, katanya kalo dy cerita waktu kami masih magang pasti kami takut. Waktu tu, sperti biasa sonia bangun tengah malam. Niatnya mau mandi & makan, pi ternyata dy ngeliat sesuatu yg hiiiii. Didekat kamar mandi kami memang ada ruangan kecil utk menjemur baju, pas didekat pintu kamar mandi ada jendela kecil. Malam itu sonia melihat satu benda bulat berwarna merah terang yg ternyata adalah sebelah mata. Aduhhh guys, q diceritain kejadian ini bener" bikin lutut lgsg lemas. Untung jha sonia orang'y pemberani. Jadi dy tu ga teriak & ga lari. Pi langsung ngeloyor masuk kamar mandi, cuci muka & masuk lagi ke kamar. Dy bilang sedikit shock dipelototin tu mata. Behh cuy, ga kebayang seberapa tinggi'y tu makhluk ya sdangkan kamar kost kami tu di lantai 3 ruko. Trus 1 jendela jha cuma muat 1 mata, bayangin gimana gede & tinggi'y tu demit.
Dan kejadian terakhir yg bikin kami langsung pulang esok pagi'y adlah suatu malam, kami sedang dengerin radio sambil telfonan. Tiba" kami mendengar suara sperti orang ngorok tapi super duper kenceng. Sampai" papan triplek sbg pembatas antar kamar kami tu bergetar, persis suara yg keluar dri soundsystem. Sketika kami lgsg berpelukan & umpel"an mojok di sudut kamar. Sial'y waktu itu, hp yg kami punya tu hp jadul semua jd kami ga bisa mengalihkan ketakutan kami dg dgerin musik. Saking takut'y akhir'y kipas kecil yg q bawa lgsg q hidupin dg mnyelipkan kertas agar suara'y berisik. Kami agak lega karna suara serem tu ga bgitu trdengar. Kami semua mnangis ktakutan & bingung. Mau keluar takut, akhir'y kami bertahan hingga pagi di dalam kamar.
Keesokan pagi'y dg mata sembab habis menangis semalaman, kami lgsg beres" & pulkam. Minta jemput ma pacar masing". Jarak sehari barulah kami masuk ke kantor & minta ijin pulang sama manager BDIT. Untung'y orang'y baik & memaklumi keadaan kami walau waktu magang masih belum habis.
Begitulah cerita q guys, sorry kalo kepanjangan pi ne real trjadi ma kami. Maap kalo ga serem yakkk, nama'y juga bukan sutradara film horor. Sampai jumpa dicerita q yg lain