Posted by vampz22 • Sun, 01 Jun 2014 11:04:57 +070 • bogor, Jawa Barat

hantu penunggu kaki gunung salak




Waktu itu sekitar taun 2008 gan, pas di kampus saya lagi ngadain baksos. Acara taunan kampus. Taun ini acara baksos nya ke daerah bogor gan, sebuah desa di kaki gunung salak.

Konsep baksos taun ini beda sama baksos sebelumnya. Kalo biasanya kita nginep di rumah warga, tapi tahun ini kita ngadainnya bikin tenda di lapangan sepakbola desa yang letaknya ada di atas bukit.

Malem itu sekitar jam 10, mobil tronton yang saya tummpangin bareng anak-anak kampus masuk ke perkampungan yang biasa dilewatin wisatawan yang mau naek ke kawasan wisata curug seribu. Pas masuk pintu desa, truk tonton terpaksa berhenti sebentar buat ngeliat area jalan yang menanjak tajam. Sopirnya ragu tronton bakalan bisa naek apa nggak. Akhirnya diputusin buat berhenti dulu ngeliat jalan di depan sekaligus mampir ke wc warga buat mereka yang udah ga tahan pingin buang hajat.

Sebelum jalan tadi sore, temen saya udah wanti-wanti kalo tempat baksosnya itu angker, tapi saya layanin dengan cuek aja. Masalahnya meskipun saya percaya sama halyag kaya gitu, tapi sekalipun saya belom pernah ngeliat hal-hal kaya begitu gan. Dan sepanjang jalan dia selalu bilang ke gue kalo di lapangan ato pepohonan yang ada di pinggir jalan itu ada pasar gaib. Padahal saya gak liat sama sekali.

saya duduk di sebuah tembok pendek yang menjadi pagar sebuah sekolah kecil, sekolah Tk atau SD, soalnya saya liat bangkunya kecil gan. Pas duduk sambil menghirup udara perkampungan, tiba-tiba di kuping kiri saya terdengar suara cewek dan itu jauh banget gan. Suaranya kaya orang lagi teriak Cuma jauh banget. Bulu kuduk saya mulai merinding gan. Pas saya tanya ke temen, katanya cewek itu tepat ada di samping gue.

Pas mobil jalan lagi, sampe akhirnya berhenti di sebuah kebun singkong, ada suara yang memanggil nama temen saya. Kebetulan nama teme saya Oki, suara itu terjadi berkali-kali. saya kira Cuma saya yg ngedenger suara itu, tapi ternyata beberapa orang temen saya juga denger. Sampe temen saya yang sedari tadi ngomong ke saya tentang daerah angker yang namanya sedari tadi dipanggl itu bilang kalo jin penunggu gunung itu ga suka sama dia.

Nah dari kebon singkong ke lokasi tenda itu lumayan jauh gan. Karena tronton gak bisa nerusin jalan, akhirnya anak-anak pada jalan ke lokasi tenda. Waktu itu udah jam 10 malem, jalanan yang dilalui buat sampe ke lokasi perkemahan itu gelap dan ngelewatin banyak pepohonan sama beberapa petak kuburan.

Sepanjang jalan itu temen saya terus ngomong tentang apa yang dia liat, tentunya Cuma saya yang dikasih tau. Dia bilang dia liat ada cewek duduk di batu, ada hantu anak kecil dll. Sampe akhirnya tibalah kita di atas bukit tempat kita bakal bangun tenda. Beberapa warga udah nyambut saya disana.

Sekelarnya tenda jadi itu tepat tengah malem. saya yang ikut di komunitas peneliti reptil naburin bubuk kopi supaya ga ada ular yang masuk ke dalam tenda. Pas jam 1 pagi, saya sama temen saya ada di luar tenda buat jaga-jaga. Dia mulai ngomong sama saya tentang kenapa dia percaya sama saya buat ngomong hal-hal yang gak orang laen liat. Ternyata dia bilang leluhur saya masih punya ikatan sama penguasa bogor, Pangeran Suryakencana. Makanya begitu sampe disana saya sebenernya disambut dengan suara cewek teriak di sekolahan tadi.

Tapi penunggu daerah sana ga suka sama temen saya yang katanya punya pelindung naga. Daerah Bogor dan sekitarnya itu dikuasain sama harimau dan singa, tapi temen saya dilindungi sama naga. Itu yang bikin dia ga disukain. Teryata panggilan namanya itu emang bener ada makhluk gaib yang manggil gan.

Enggak lama kemudian ada pemandangan sayah di depan saya berdua, di depan saya yang ada hamparan pohon pisang dan abis itu jurang, ada tiga daun pisang yang bergoyang. Posisnya kaya baris gitu gan. Yang depan Cuma goyang, yang tengah muter kenceng banget, yang belakang kaya manggut-manggut. saya rasain malem itu ga ada angin sama sekali, ditambah lagi saya perhatiin daun pisang yang laen tenang banget kaya nggak terjadi apa-apa. Temen saya bilang di sana ada genderuwo lagi mau ke arah tenda. Tapi karena ada kita berdua genderuwo itu ga nyerang. Begitu terus sampe jam 3 pagi. Baru berhenti, akhirnya saya pun istirahat.

Besok malemnya, pas malem minggu. Sehabis mandi di rumah pak RT yang ada di bawah sisi sebelah bukit, kita harus turun ke bawah, sekitar 300 meter, ngelewatin jalan setapak yang di sisi-sisinya ada jurang dan kebon pisang. Waktu itu selepas sholat isya, saya dan temen saya barengan satu cewek mau naek ke tenda, karena gelap, saya yg megang senter. Pas baru beberapa meter kita jalan, ada suara anak kecil ketawa-tawa di belakang. Pas saya nyorot ke belakang ternyata nggak ada apa-apa. Kebetulan sinarnya itu kena muka temen saya yg cewek. Spontan dia bilang, “muka gue disorot-sorot, emangnya gue vampir”.

Abis ngomong gitu langsung saya bilang ke dia supaya jangan ngomong sembarangan. Tapi dia ga terima, akhirnya dia adu mulut sama temen saya. Akhirnya saya bilang supaya mereka diem. Langkah saya semakin berat gan, pas di deket kebon pisang, si cewek bilang “anjrit apaan itu putih-putih di depan”.

saya sorot senter ke depan, tapi ga ada apa-apa disana, pas saya liat ke sebelah kanan, kebetulan posisi saya di kanan pas sebelahan sama kebun pisang. Temen saya di kiri pas sebelahan sama jurang sedangkan temen saya yg cewek ada di tengah. Pas saya nengok ke kanan, itu yg paling bikin saya kaget. Ada sesosok pocong, ya bisa saya bilang pocong, soalnya itu ada kain putih di belakang pohon pisang dan mukanya menghadap kea ne, dengan muka yang menyeramkan. Sambil nunduk saya bilang, “ada di samping gue”.

Beberapa langkah kemudian saya nengok lagi, saya coba beraniin diri, tapi ternyata itu pocong udah gak ada lagi. Dalem hati saya bersyukur sambil ngebilangin ke temen saya yg cewek supaya enggak ngomong sembarangan lagi.

Jalan dari rumah Pak RT buat sampe kelapangan di atas bukit itu kayaknya jauh banget. Padahal Cuma tinggal seratus meter lagi setelah tikungan. Setelah tikungan jalanannya udah ga ada jurang, udah ada dinding rumah warga, tapi tetep di sebelah kanan saya itu kebon pisang, dan jaraknya juga udah tinggal lima puluh meter lagi. Tapi temen saya yg cewek bilang kalo dia liat ada putih-putih lagi. saya making a keruan gan. Jalan saya ngerasa makin berat, entah itu karena ada yang megang, atau karena ketakutan saya. Intinya perasaan saya makin ga keruan gan.

Jalan yang saya laluin bertiga itu kaya gang gitu gan, Cuma di atasnya ketutup sama ranting dan daun. Di depan saya saya liat mulut gang dan lampu yang buat nerangin tenda. Dalem hati saya bersyukur akhirnya bisa sampe juga. Tapi ternyata dugaan saya salah gan. Pas temen saya bilang dia liat ada putih-putih, langkah saya semakin berat dan juga lampu yang saya liat itu semakin saya maju semakin ngejauh, kaya semakin mundur, dan ngejauhin saya. Lumayan lama juga saya jalan sambil baca-baca doa. Tapi tiba-tiba ada penduduk yang masuk gan dan dia nembak senter sebanyak tiga kali ke arah saya ama temen-temen. Tau-tau lampu yang saya liat ngejauh tadi jaraknya Cuma sepuluh meter dari tempat saya berdiri gan. sayahnya jam udah menunjukkan pukul Sembilan. Lumayan lama juga saya jalan gan. Kata temen saya, kita bertiga itu udah mau dibikin ilang sama penghuni sana.

Jam sepuluh acara temu warga di tempat sayasama temen2 saya dimulai gan. saya nggak gitu merhatiin soalnya masih trauma soal pocong yang saya liat tadi di jalan. Nah di deket tenda itu ada pohon. saya ga tau itu pohon apa, yang jelas pohon itu gede dan juga tinggi. Samar-samar saya liat ada sesosok putih tinggi dengan baju panjang dan rambutnya panjang gan. saya tanya sama temen saya, dia bilang itu kuntilanak penghuni pohon itu gan. Ternyata bukan Cuma saya yg ngeliat, beberapa temen saya yg laen juga ngeliat. Dan di atas pohon, ada sesosok makhluk bersayap besar yang bertengger di ranting pohon. Sampe sekarang saya masih ga tau itu itu makhluk apa.

Besoknya saya pulang ke Jakarta lebih pagi dari yg laen gan. Sekian cerita saya. Mohon maaf kalo berantakan gan
profile picture
scream , Kripiker
None
tumben nih share cerita, izin baca ya
cyril , Kripiker
None
lumayan serem, tapi napa jadi kurang serem ya, walaupun temen ente bisa lhat penampakan.
profile picture
scarecrow , Kripiker
04-07-2015 08:48
mantap gan, ane bookmark dulu baru bca stengah...
Fikhrul_ihsan , Kripiker
20-07-2015 10:02
seram karna gunung salak termasuk gunung paling angker di indonesia,dan sudah ada pesawat yg terjatuh di situ